Dalih Untuk Bayar SPP, Oknum Guru SMP Budi Karya Natar Ambil Uang PIP Murid Didepan Bank

 

 

Natar(detiknews-id)   –  Oknum Guru agama dan operator SMP Budikarya Natar, ambil buku tabungan dan uang Bantuan Program Indonesia Pintar (PIP) milik siswa yang mendapat bantuan.

 

Siswa siswi SMP Budikarya yang sejak kamis 10 Agustus mencairkan bantuan PIP di BRI Unit Natar hanya melakukan proses administrasi dan pencairan saja, sementara dana yang diperoleh langsung diambil oknum guru tersebut.

Oknum guru dan operator sekolah yang berada di halaman Bank BRI unit Natar telah menunggu siswa dan orang tua yang keluar dari Bank untuk menyerahkan semua baik buku tabungan dan uang yang diperoleh dengan jumlah bervariasi, ada yang 375 Ribu bahkan ada yang 750 ribu rupiah.

 

Menurut keterangan siswa yang menerima bantuan dan enggan menyebutkan namanya, benar bahwa bantuan yang diterima dipotong untuk administrasi sekolah antara 50 sampai 100 ribu, sesuai dengan jumlah yang diterima siswa, sambil menunjuk guru yang sedang menunggu walimurid dan siswa mencairkan bantuan.

 

Neni Guru agama yang bertugas mengambil uang siswa tersebut, saat diwawancarai, mengakui bahwa yang dilakukannya adalah perintah atasan yakni kepala sekolah ibu Nelfi (Nelfiani.Red). Jum’at 11-08-23.

“Selama ini sudah begitu dari dulu, karena jika diserahkan kesiswa, ada yang bukunya hilang, dan uangnya habis, sehingga disimpan sekolah dan hanya membantu murid, dan tidak ada potongan” terang Neni.

 

Namun sayang, alasan Neni dibantah sejumlah orang tua murid yang sedang menunggu antrian, karena merasa khawatir mereka enggan menyebutkan nama, bahwa uang bantuan yang mereka terima ada potongan antara 50-100 ribu, sisanya diambil untuk bayaran siswa-siswi, seakan tidak percaya, jika uang dibawa pulang tidak akan bayar SPP.

Menurut keterangan walimurid saat berada dihadapan Neni menjelaskan, ada kesepakatan bahwa siswa siswi yang dapat bantuan membayar administrasi dengan alasan kebijakan sekolah dan sudah hasil rapat, kami walimurid tentunya tidak bisa membantah, bagaimana anak kami jika menolak.

 

Bahkan menurut pria yang menunggu istrinya sambil menggendong bayi yang menangis, sesaat kemudian menyerahkan bayi kepada istrinya untuk diberi ASI, Uang bantuang yang diterimanya sebesar 375 Ribu dipotong Administrasi 50 Ribu siasanya 325 ribu dibawa guru untuk bayaran SPP anaknya. Terang pria berasal dari Tanjung Rejo Desa Natar tersebut. 

Dari pantauan dilapangan perbuatan guru tersebut sudah berlangsung sejak kamis kemarin dan hingga berita ini terbit belum semua siswa menerima bantuan, karena terbatas jumlah yang dicairkan, sehingga harus menunggu hari senin mendatang.

 

“Kami ini datang dari subuh pak, karena kalo tidak datang dari pagi kami tidak kebagian jadwal, sementara ada yang sudah datang sebelum subuh,” ucapnya lirih.(Red)

Dalih Untuk Bayar SPP, Oknum Guru SMP Budi Karya Natar Ambil Uang PIP Murid Didepan Bank

Natar(detiknews-id) – Oknum Guru agama dan operator SMP Budikarya Natar, ambil buku tabungan dan uang Bantuan Program Indonesia Pintar (PIP) milik siswa yang mendapat bantuan.

Siswa siswi SMP Budikarya yang sejak kamis 10 Agustus mencairkan bantuan PIP di BRI Unit Natar hanya melakukan proses administrasi dan pencairan saja, sementara dana yang diperoleh langsung diambil oknum guru tersebut.
Oknum guru dan operator sekolah yang berada di halaman Bank BRI unit Natar telah menunggu siswa dan orang tua yang keluar dari Bank untuk menyerahkan semua baik buku tabungan dan uang yang diperoleh dengan jumlah bervariasi, ada yang 375 Ribu bahkan ada yang 750 ribu rupiah.

Menurut keterangan siswa yang menerima bantuan dan enggan menyebutkan namanya, benar bahwa bantuan yang diterima dipotong untuk administrasi sekolah antara 50 sampai 100 ribu, sesuai dengan jumlah yang diterima siswa, sambil menunjuk guru yang sedang menunggu walimurid dan siswa mencairkan bantuan.

Neni Guru agama yang bertugas mengambil uang siswa tersebut, saat diwawancarai, mengakui bahwa yang dilakukannya adalah perintah atasan yakni kepala sekolah ibu Nelfi (Nelfiani.Red). Jum’at 11-08-23.
“Selama ini sudah begitu dari dulu, karena jika diserahkan kesiswa, ada yang bukunya hilang, dan uangnya habis, sehingga disimpan sekolah dan hanya membantu murid, dan tidak ada potongan” terang Neni.

Namun sayang, alasan Neni dibantah sejumlah orang tua murid yang sedang menunggu antrian, karena merasa khawatir mereka enggan menyebutkan nama, bahwa uang bantuan yang mereka terima ada potongan antara 50-100 ribu, sisanya diambil untuk bayaran siswa-siswi, seakan tidak percaya, jika uang dibawa pulang tidak akan bayar SPP.
Menurut keterangan walimurid saat berada dihadapan Neni menjelaskan, ada kesepakatan bahwa siswa siswi yang dapat bantuan membayar administrasi dengan alasan kebijakan sekolah dan sudah hasil rapat, kami walimurid tentunya tidak bisa membantah, bagaimana anak kami jika menolak.

Bahkan menurut pria yang menunggu istrinya sambil menggendong bayi yang menangis, sesaat kemudian menyerahkan bayi kepada istrinya untuk diberi ASI, Uang bantuang yang diterimanya sebesar 375 Ribu dipotong Administrasi 50 Ribu siasanya 325 ribu dibawa guru untuk bayaran SPP anaknya. Terang pria berasal dari Tanjung Rejo Desa Natar tersebut.
Dari pantauan dilapangan perbuatan guru tersebut sudah berlangsung sejak kamis kemarin dan hingga berita ini terbit belum semua siswa menerima bantuan, karena terbatas jumlah yang dicairkan, sehingga harus menunggu hari senin mendatang.

“Kami ini datang dari subuh pak, karena kalo tidak datang dari pagi kami tidak kebagian jadwal, sementara ada yang sudah datang sebelum subuh,” ucapnya lirih.(Red)

Related posts
Tutup
Tutup